Pria Tak Lulus SD Ini Membangun 900 Bank di Kampung

Posted by Tiket Kotu Jumat, 08 Agustus 2014 0 komentar

KONTAN/DOK PRIBADI Masril

Banyak orang berpikir kreatif ketika berhadapan dengan masalah. Berangkat dari kesulitan mencari modal untuk memperluas kebun ubi jalar di kampungnya, di Baso, Agam, Sumatera Barat (Sumbar), Masril Koto bertekad membuat bank petani.

Bank inilah yang kemudian mengantarkan pria asli Minang itu memenangi berbagai penghargaan sebagai social entrepreneur. Dengan semangat dan ketekunan, Masril membangun lebih dari 900 bank petani berbentuk lembaga keuangan mikro-agribisnis (LKMA) di seluruh Indonesia. Sistem bank ini juga diadopsi oleh pemerintah dan menjadi cikal bakal Program Pengembangan Usaha Agribisnis Pedesaan Nasional.

Seperti sebagian pria Minang lain, Masril muda merantau ke Jakarta pada 1994. Seorang teman ibunya mengajak Masril, saat itu buruh di Pasar Padang Luar, Bukittinggi, membantunya di usaha percetakan di Jakarta. Tak cuma memproduksi kantong, karena lokasinya dekat dengan kampus Trisakti di Cempaka Putih, pemilik percetakan juga berbisnis jasa fotokopi.

Masril yang hanya tamat kelas 4 SD ini ikut membaca materi-materi kuliah. Pria kelahiran 13 Mei 1974 ini juga belajar berorganisasi dari para mahasiswa. Tempat Masril bekerja menjadi tempat berkumpul para perantau asal Sumbar. "Di Jakarta, saya belajar berorganisasi," ujar Masril.

Setelah empat tahun di Ibu Kota, Masril pulang ke Agam. "Saya tidak tahan melihat kekerasan yang terjadi di saat krisis," kenang Masril.

Setibanya di kampung, dia terkejut mendapati pemuda di kampungnya mulai terkotak-kotak. Ada kelompok perantau dan pemuda yang belum pernah merantau. Melihat kondisi itu, Masril merangkul para remaja untuk bergotong royong membangun lapangan basket. Lapangan ini yang akhirnya menjadi tempat berkumpul para pemuda di kampung Masril. Di situ pula terbentuk organisasi kepemudaan Karang Taruna di kampungnya, Banu Hampu.

Supaya bisa mendanai berbagai kegiatan organisasi, Masril berinisiatif membangun ruko di tanah desa yang akan menjadi milik para pemuda. "Kebetulan ada jalan baru di depan ruko," tutur Masril.

Untuk membangun enam ruko, Masril berutang ke toko bangunan. Selama dua tahun, uang sewa dari lima ruko dibayarkan ke toko bahan bangunan. Sementara, uang sewa satu ruko sisanya menjadi milik organisasi pemuda di sana yang akhirnya berkembang menjadi Yayasan Amai Setia.

Diundang Bank Indonesia

Masril menikah dengan Ade Suryani yang berasal dari kecamatan berbeda di Agam. Masril mengikuti keluarga istrinya di Nagari Koto Tinggi, Baso. Kembali, Masril menemui berbagai masalah. Satu yang paling mencuri perhatiannya adalah masalah modal memperluas kebun.

Setelah melalui serangkaian diskusi, baik dengan petani maupun instansi pemerintahan terkait, para petani ubi jalar di Baso ingin adanya sebuah bank petani. Masril kembali tampil. "Saya merasa punya talenta berorganisasi," kata dia.

Demi merintis bank petani, Masril keluar masuk bank di Padang. Ia menanyakan cara-cara mendirikan bank, tetapi ia tak pernah mendapat jawaban memuaskan. "Sepertinya kami tak mungkin membuat bank sendiri," ujar dia.

Tak patah semangat, Masril terus berkonsultasi dengan Dinas Pertanian di kabupatennya. Hingga suatu ketika, ada sebuah pelatihan akuntansi yang diselenggarakan untuk kelompok tani tersebut. Masril pun mendapat kesempatan berkenalan dengan pegawai Bank Indonesia (BI). Merasa bertemu orang yang tepat, dia bertanya segala sesuatu tentang seluk-beluk pendirian bank. Masril pun diundang datang ke kantor BI.

"Sekitar 2005, saya baru datang ke BI. Pengalaman pertama saya datang ke gedung perkantoran di kota," ujar dia.

Berbekal penjelasan dari BI, Masril dan para petani segera menyusun rencana membuat bank petani. Dia mengumpulkan modal dari para petani, dengan cara menjual saham, senilai Rp 100.000 per saham. Dari 200 petani di Baso, terkumpul modal Rp 15 juta. Setelah empat tahun melewati perjuangan melelahkan, baru pada awal 2006, bank yang dikelola lima pengurus ini mulai beroperasi. Masril pun ditunjuk sebagai ketua.

Dalam hitungan hari, seluruh modal terserap habis menjadi kredit. Masril kembali bingung karena tak ada uang yang mengendap. Dari situ, dia lantas berpikir perlunya iuran pokok bagi nasabah yang dibayar setahun sekali untuk biaya operasional. Masril juga membuat beberapa produk tabungan, sesuai dengan kebutuhan petani, seperti tabungan pupuk. Oh, iya, agar meyakinkan, Masril yang paham produk percetakan membuat saham dan buku-buku tabungan dan catatan kredit seperti bank pada umumnya.

Keberhasilan bank petani ini segera tersebar luas. Banyak organisasi masyarakat datang ke bank petani ini untuk melakukan studi banding. Bahkan, dalam kunjungannya meninjau gempa di Padang pada 2007, beberapa menteri mampir ke bank petani yang kemudian berubah nama menjadi LKM Prima Tani ini.

Sayang, lantaran tak lagi sepaham dengan visi yang diemban para pengurus LKM, Masril keluar pada 2009. Saat itu aset sudah mencapai Rp 150 juta. "Saya ingin menularkan keberhasilan ini untuk petani lainnya," tutur dia.

Mulailah Masril berjuang seorang diri menjadi relawan. Ditemani sepeda motor kesayangan, dia memperkenalkan konsep LKM agribisnis ini ke kelompok-kelompok petani di Sumatera Barat, tanpa bayaran sepeser pun. "Mereka hanya mengisi bahan bakar sepeda motor saya," kata Masril.

Pada 2010, seorang warga Jepang menemuinya dan meminta Masril membantu membuat LKM agribisnis untuk 2.000 petani di Sumbar. Ini merupakan pencapaian besar karena rata-rata kelompok tani yang ia kelola hanya setingkat desa, terdiri dari 200 petani. Namanya pun kian berkibar sebagai pencetus bank petani.

Tak berhenti di Sumbar, Masril juga menularkan konsep bank petani ini ke seluruh daerah di Indonesia. "Saya ingin mengajak petani berdaulat secara pangan dan ekonomi di desanya," katanya.

Kini, ada sekitar 900 LMK yang telah dibentuk Masril, dengan aset mulai dari Rp 300 juta hingga Rp 4 miliar per LMK. Dia menaksir, total kelolaan dana LKMA secara keseluruhan mencapai Rp 90 miliar dengan 1.500 tenaga kerja yang merupakan anak petani.

Masril yang kini sering tampil sebagai pembicara, sebagai wakil BI atau dosen undangan di berbagai universitas, menargetkan 1.000 LKMA pada 2016. Dia menitikberatkan pendirian LKMA di Indonesia Timur, khususnya daerah yang belum terjamah institusi keuangan.

Sumber: kompas.com

Baca Selengkapnya ....

Kisah Inspiratif Immang, Kandidat Doktor Fisika di Oxford pada Usia ke-23

Posted by Tiket Kotu Rabu, 06 Agustus 2014 0 komentar


Firmansyah Kasim alias Immang

Makassar - Di balik kesederhanaan dan senyum ramahnya, mungkin tidak ada yang menyangka, Firmansyah Kasim (23) merupakan kandidat Doktor Fisika Partikel Universitas Oxford di Inggris.

Saat ditemui detikcom di Warkop Bundu, jalan Rusa, Makassar, Senin (4/8/2014), pria yang akrab disapa Immang ini mengaku tidak pernah membayangkan sebelumnya bisa sekolah di luar negeri. Immang merupakan penerima beasiswa dari pemerintah Indonesia, melalui beasiswa LPDP (Lembaga Pengelola Dana Pendidikan).

Ketika duduk di bangku SMA, di SMA Islam Athirah, putra bungsu pasangan Kasim dan Farida kelahiran 26 Januari 1991 ini pernah meraih medali emas di 38th International Physics Olympiad, Juli 2007 di Isfahan, Iran dan pada April 2007 juga meraih medali emas di Asian Physics Olimpiad (APhO) di Beijing,Tiongkok, termasuk beberapa penghargaan internasional lainnya.

Selain sibuk menimba studi di negeri Ratu Elizabeth ini, Immang merupakan warga Indonesia pertama yang aktif di Lembaga Penelitian Fisika Partikel di Universitas Oxford. Selain itu pula ia juga aktif sebagai peneliti di CERN (Conseil Europe;ene pour la Recherche Nucle;aire) laboratorium penelitian Fisika Partikel dan Nuklir terbesar di dunia, yang berada di Jenewa, Swiss.

Di jurusan Fisika Partikel Oxford ini pula Immang sealmamater dengan fisikawan dunia, Stephen Hawking. Jika tak ada aral menghalang, dalam 2 tahun ke depan Immang akan meraih gelar Doctor Philosopy atau biasa disingkat DR. Phil bidang Fisika Partikel, gelar kebanggaan alumni Universitas Oxford.

Immang berharap akan semakin banyak anak Indonesia yang mengikuti jejaknya, menimba ilmu di universitas ternama di dunia. Syaratnya, tekun belajar dan pandai memanfaatkan peluang beasiswa sekolah di luar negeri.

"Saya berharap bisa mengabdikan diri untuk bangsa setelah selesai menimba ilmu di Oxford dan semakin banyak pula putra-putri Indonesia yang mendapat kesempatan memperoleh pendidikan berkualitas, seperti di Oxford," pungkas alumnus jurusan Teknik Elektro ITB ini.

Sumber: http://news.detik.com/read/2014/08/04/163239/2652826/10/kisah-inspiratif-immang-kandidat-doktor-fisika-di-oxford-pada-usia-ke-23

Baca Selengkapnya ....

Masjid Muhammad Cheng Hoo Kutai Kertanegara Banyak Dikunjungi Jama'ah.

Posted by Tiket Kotu Selasa, 05 Agustus 2014 0 komentar

Masjid Cheng Hoo yang sangat kental dengan nuansa Tiongkok lama dan pertama kali di Indonesia di Bangun di Kota Surabaya, kemudian berkembang di kota-kota lain di Indonesia, seperti Pasuruan, Samarinda Pandaan, Jember, Palembang, Makasar dan Banjarmasin
Dinamakan Masjid  Cheng Hoo, yakni   untuk mengenang jasa Laksamana Cheng Hoo, seorang panglima Tionghoa yang berjasa besar dalam penyebaran Agama Islam di nusantara ini.


Masjid Muhammad Cheng Ho Kutai Kartanegara



Sejarah Laksamana Cheng Hoo bermula di abad ke 15 M. Pada masa Dinasti Ming (1368-1643), orang-orang Tionghoa dari Yunnan mulai berdatangan untuk menyebarkan Agama Islam, terutama di pulau Jawa. Laksamana Cheng Hoo (Admiral Zhang Hee) atau yang lebih dikenal dengan Sam Poo Kong atau Pompu Awang pada tahun 1410 dan tahun 1416 mendarat di pantai Simongan, Semarang. Kedatangan Ceng Hoo juga sebagai utusan Kaisar Yung Lo untuk mengunjungi Raja Majapahit untuk menyebarkan Agama Islam.

Jika kita melewati  Dusun Tani Maju, Desa Batua Kecamatan Loa Janan Kabupaten Kutai Kartanegara, tampak Masjid yang bernama Masjid Muhammad Cheng Ho, yang dibangun diatas tanah 53 x 23 dan diatasnya berdiri bangunan Masjid  Cheng Ho dengan luas bangunan 14 x 14 dan dibangun tepatnya   tahun 2006 dan  mulai difungsikan sebagai Masjid sejak tanggal 7 Juli 2007 bertepatan bulan puasa.

"Masjid ini dibangun sejak tahun 2006 dan mulai difungsikan pata tanggal 7 Juli 2007 bertepatan bulan suci Romadhon dan yang memberi nama masjid ini bapak H.M. Jos Soetomo yang diberi nama Masjid Muhammad Cheng Hoo" Kata H. Sofyan anwar  Ketua Takmir Masjid Chengho yang didampingi pengurus lainnya.

Peresmian Masjid Chenggho ini tahun 2007 yang  diresmikan langsung oleh Gubernur Kalimantan Timur  Dr H Awang Faroek Ishak, dan dihadiri oleh bupati Kutai Kertanegara Rita Widyasari, S.Sos, MM serta pejabat lainnya, tambahnya

Sementara terbangunnya Masjid Chengho yang ada di Kutai Kertanegara tak lepas dari donatur yang ringan tangan untuk syiar Islam "dibangunnya Masjid Cheng Hoo ini atas bantuan donatur H.M. Jos Soetomo, mulai dari awal pembangunan masjid ini tahun 2006 lalu Pak Jos lah yang mensuport semangat kami, sehingga masjid ini dapat berdiri kokoh dan banyak masyarakat yang berkunjung dan beribadaah di masjid ini, tutur Hj. Siti Fatimah penggerak jama'ah ibu-ibu di sekitar masjid.


Sumber:  dari berbagai sumber.

Baca Selengkapnya ....

Indahnya MASJID ISLAMIC CENTER SAMARINDA

Posted by Tiket Kotu 0 komentar


Masjid Islamic Center Samarinda atau biasa disingkat MICS adalah masjid terbesar kedua di Indonesia setelah Masjid Istiqlal, Jakarta. Masjid ini mulai dibangun pada tanggal 5 Juli 2001 yang ditandai dengan penekanan tombol pemancangan tiang pertama oleh Presiden RI ke-5, Megawati Soekarno Putri. Setelah melalui proses pembangunan selama kurang lebih 7 tahun, masjid ini akhirnya diresmikan oleh Presiden RI ke-6, Susilo Bambang Yudoyono pada tanggal 16 juni 2008.

Pembangunan MICS menghabiskan dana miliaran rupiah yang berasal dari APBD Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur. Kala itu, pembangunan masjid berada dalam tanggungjawab Gubernur Kalimantan Timur, H. Suwarna Abdul Fatah. Dalam pelaksanaan pembangunan, Suwarna  melibatkan sejumlah PT (Perseroan Terbatas)dengan tanggungjawab yang berbeda-beda, misalnya PT yang bertanggungjawab terhadap perencana arsikter, perencana struktur, perencana M & E, perencana estetika, konsultan pengawas, serta pelaksana pembangunan. 
Secara keseluruhan, komplek MICS menempati area seluas kurang lebih 8 hektar yang merupakan bekas area penggergajian kayu milik PT. Inhutani I dan telahdihibahkan kepada Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur. Bangunan utama masjid inimemiliki luas sekitar 43.500 m2, sedangkan bangunan penunjangnya seluas 7.115 m­2Bangunan utama terdiri dari beberapa bagian yaitu lantai basement seluas 10.235 m­2, lantai dasar seluas 10.270 m­2, lantai utama seluas 8.185 m­2, serta lantai mezanin (balkon) seluas 5.290 m­2.
Masjid Islamic Center Samarinda juga dilengkapi 7 buah menara, salah satu di antaranya adalah menara utama yang tingginya mencapai 99 meter. Menara utama ini terdiri dari 15 lantai dan setiap lantai memiliki tinggi rata-rata 6 meter. Sementara 4 menara lainnya yang terletak di setiap sudut masjid masing-masing memiliki tinggi 70 meter. Adapun 2 menara lainnnya yang terletak di kedua sisi pintu gerbang masuk masjid masing-masing setinggi 57 meter.

Baca Selengkapnya ....

12 Kebiasaan Membuang Duit yang Sering Tidak Disadari

Posted by Tiket Kotu Senin, 04 Agustus 2014 0 komentar

pemborosan_tips-hematAneka tips berhemat sudah sering kita dengar seperti berhenti merokok atau mengurangi jajan. Namun aneka nasehat super hemat belum tentu efektif pengeluaran uang dari dompet dan tabungan Anda. Nyatanya, dalam banyak hal kita justru sering memlihara kebiasaan yang justru memboroskan uang dengan sengaja. Berikut ini adalah 12 kebiasaan buruk yang seharusnya dihindari agar Anda bisa lebih berhemat.

1. Membeli Barang Bermerek

Mengenal toko dan barang generik merupakan hal yang sangat penting untuk menghindari pemborosan. Mulai dari produk makanan sampai perawatan kulit, serta obat-obatan, selalu tersedia versi generiknya. Usahakan untuk selalu memeriksa kandungannya dan menanyakan apakah ada produk yang kurang lebih sama tetapi harganya murah.

Dalam kasus Indonesia, hal ini bisa dilakukan juga dengan memilih susu biasa dibandingkan harus membeli susu khusus (susu ibu hamil, susu tinggi kalsium, atau susu bayi bermerek yang biasanya sangat mahal, dll). Manfaatnya kurang lebih sama kok. Demikian juga dengan obat. Obat generik umumnya bekerja sama efektifnya dengan obat bermerek. Lalu buat apa beli mereknya?

Ingin produk impor? Dalam banyak hal perlu Anda ketahui bahwa barang impor sangatlah mahal karena mungkin saja dikenai bea masuk dan pajak. Bisa jadi lebih setengah harga yang Anda bayarkan tidak berkaitan dengan kualitas produknya, tetapi Anda membayar merek dan pajak-pajaknya semata. Sementara untuk produk berkualitas sama, Anda dapat memperolehnya dengan membeli produk dalam negeri yang harganya jelas jauh lebih murah. Coba cek barang mahal yang pernah Anda beli di luar negeri. Bukankah kebanyakan diantaranya justru dibuat di China, Vietnam, dan Indonesia?

2. Membayar seseorang untuk kerusakan kecil

bengkel_wanita-mobilTerkadang kita begitu malas untuk belajar hal-hal mendasar terkait pemeliharaan kendaraan. Alasan umumnya adalah: tidak punya waktu alias sibuk. Akan tetapi jika Anda punya mobil, maka uang akan selalu menguap dari dompet jika sedikit-sedikit Anda mesti ke bengkel hanya untuk kerusakan-kerusakan kecil. Mulailah lakukan pemeliharaan sendiri seperti mencuci mobil, memeriksa dan mengisi air aki, sampai mengganti ban. Anda bisa kok.

Demikian juga dengan urusan rumah tangga. Anda bisa menjadi jagoan di rumah dengan menambah keahlian kecil-kecil. Saat ini Anda masih memanggil tukang untuk membersihkan AC? Anda bisa melakukannya sendiri lho, demikian juga begitu banyak hal lainnya. Berita bagusnya: Anda bisa meminta bantuan Mr. Google untuk mencari semua info terkait pemeliharaan atau perbaikan kecil-kecil tersebut. Bersiaplah jadi super dad and mom di rumah. Pasti kantong pun lebih aman.

3. Hanya Menggunakan Kartu ATM atau Credit Card untuk Berbelanja

Pemerintah saat ini mendorong pemakaian e-money untuk mengurangi transaksi tunai dan peredaran uang fisik. Akan tetapi waspadalah jika Anda termasuk orang yang lebih banyak menggunakan kartu atm atau kartu kredit untuk berbelanja. Soalnya, ada kemungkinan Anda akan tertarik untuk berbelanja lebih karena Anda tidak melihat uang fisik. Tinggal gesek, sreeet…barang pun berpindah tangan, tetapi uang Anda pun kabur.

Ceritanya mungkin akan berbeda jika Anda membayar dengan uang tunai, sehingga Anda bisa melihat lembaran uang meninggalkan dompet Anda. Selain itu, usahakan atur waktu kunjungan ke mesin atm. Misalnya tentukan hanya 2 minggu sekali menarik uang, sambil tetap mengontrol ketat penggunaan atm atau kartu kredit.

4. Transaksi Bank

Jika Anda tidak waspada, tabungan bank bisa menjadi penyedot uang yang ganas. Coba perhatikan cetakan buku tabungan Anda. Berapa jenis biaya administrasi yang muncul? Berapa banyak transaksi perbankan Anda yang dikenai biaya?

Anda bisa meminimlakan pemborosan tak perlu ini dengan membuka tabungan bebas biaya administrasi. Untuk biaya-biaya lainnya bisa dikurangi dengan cara antara lain: hanya menggunakan atm bank Anda (atau atm yang terafiliasi misalnya prima, atm bersama, dll), usahakan bertransaksi dengan internet banking karena biasanya bebas biaya, kurangi transaksi belanja dengan kartu atm/kartu kredit karena biasanya banyak merchant yang membebankan biaya tambahan.

5. Membeli Tawaran dalam Game Online

Bermain Candy Crush memang mencandu dan rasanya sangat sulit untuk menolak tawaran-tawarannya. Beli-beli $1 atau $5 selama main game bisa tanpa disadari akan menumpuk tagihan ke kartu kredit Anda. Untuk menghindarinya, hapus semua info kartu kredit Anda dari semua website, game, atau aplikasi yang sudah terlanjur Anda isikan.

Lagipula, itu hanya game kan? Why so serious, lalu harus beli ini itu?

6. Jarang Memeriksa Tekanan Ban

Yup, ini terlihat sepele. Akan tetapi para ahli kendaraan selalu menyarankan untuk menjaga tekanan ban sesuai dengan anjuran pabrik agar kendaraan bisa melaju sempurna dengan konsumsi bbm minimal. So, tambahkan kebiasaan memeriksa tekanan ban secara teratur (misalnya seminggu sekali) untuk menjaga konsumsi bahan bakar yang hemat. 

7. Belanja Modal Diskon

belanja_diskonDiskon memang bisa membantu menghemat pengeluaran. Akan tetapi bila dilakukan tanpa terencana, Anda bisa malah lebih boros. Jangan menggunakan diskon sebagai alasan untuk berbelanja, karena belum tentu Anda membutuhkan barang tersebut. Belilah barang yang Anda benar-benar butuhkan, bukan karena pas lagi diskon. Jika Anda benar-benar menginginkan sesuatu tetapi harganya cukup mahal, bersabarlah sedikit. Bisa jadi, barang tersebut akan masuk daftar barang diskon yang pas dengan budget. Itulah saat tepat untuk memilikinya

8. Tidak Menjaga Kebiasaan Sehat

Kebanyakan kita melakukan hal ini, dengan sengaja. Jarang memeriksa gigi ke dokter, lalu tibalah masa-masa sakit gigi yang menyakitkan, atau perawatan gigi yang mahal akibat kebiasaan ceroboh di masa lalu. Tidak mencuci tangan, minum alkohol, sering makan junk food, dan tidak menjaga kesehatan merupakan kebiasaan buruk yang suatu saat akan kembali menggigit tubuh dan tabungan kita. Sedikit ketidaknyamanan karena memperbaiki kebiasaan saat ini tidaklah sebanding dengan tagihan rumah sakit yang menanti karena memelihara kebiasaan buruk.

9. Mengkonsumsi Minuman Energi

Jika Anda memiliki kebiasaan mengkonsumsi minuman berenergi, ini waktunya untuk berhenti. Produk-produk ini jelas tidaklah murah, dan kemungkinan Anda akan membeli dan membelinya lagi. Bisa jadi Anda mengkonsumsi beberapa botol dalam sehari. Alasannya tentu bukan hanya soal uang. Minuman berenergi, memiliki kandungan yang pastinya akan mempengaruhi kesehatan ginjal Anda. Manfaat yang diperoleh saat ini tidaklah sebanding dengan kesehatan Anda dalam jangka panjang. Jika Anda sudah terlanjur kecanduan, sebaiknya konsultasikan dengan dokter untuk mencari solusi yang lebih baik. Kesehatan tubuh dan kantong Anda bisa diselamatkan dengan menghindari produk-produk ini.

10. Tidak Membawa Botol Air Minum

Air merupakan kebutuhan utama dan dikonsumsi dalam jumlah banyak setiap hari. Akan tetapi kebiasaan membeli minuman kemasan merupakan kebiasaan buruk bagi keuangan dan mungkin juga kesehatan Anda, serta lingkungan hidup. Saat membeli minuman kemasan, sebetulnya sebagian uang Anda "membeli" botolnya juga, dan itu berarti Anda sekalian menambah sampah plastik ke bumi yang sudah tercemar ini. Mulai saat ini tidak ada salahnya membeli satu botol minum berkualitas, lalu isi dengan air dari rumah, lalu isi lagi di kantor jika perlu. Yang jelas, Anda jangan habiskan uang untuk membayar botol minuman.

11. Mengunjungi Pasar/Swalayan Lebih dari Sekali Seminggu

Salah satu cara terbaik untuk mengatur pengeluaran dengan bijak adalah berusaha tertib dengan penganggaran belanja yang Anda sudah tetapkan. Hindari bolak-balik ke pasar/swalayan hanya karena kehabisan satu atau dua item di dapur. Jika Anda masih melakukan hal ini, berarti ada yang salah upaya menghemat belanja dapur Anda.

12. Kebiasaan Ceroboh

Bertindak ceroboh, kurang rapi dan semacamnya bisa mengakibatkan pemborosan. Kehilangan charger dan kabel, salah menaruh perhiasan, lupa di mana meletakkan kunci dan sebagainya sepertinya tidaklah penting-penting banget, tetapi dapat sangat mengganggu bukan? Jika Anda belum terlalu termotivasi untuk hidup lebih teratur, cobalah mengingat kembali waktu dan biaya-biaya yang sudah Anda keluarkan akibat tindakan teledor dimasa lalu. Get organized now!

Sumber


Baca Selengkapnya ....

Ini Alasan Jokowi Pilih Rini Soemarno sebagai Ketua Tim Transisi

Posted by Tiket Kotu 0 komentar


Presiden terpilih Joko Widodo didampingi oleh Rini M Soemarno saat meresmikan kantor transisi di Jalan Situbondo, Menteng, Jakarta, Senin (4/8/2014). Kantor berwujud rumah itu akan menjadi tempat untuk mempersiapkan jalannya pemerintahan hingga pelantikan presiden, termasuk membahas pembentukan kabinet dan APBN 2015.

Presiden terpilih Joko Widodo (Jokowi) menunjuk Rini Mariani Soemarno sebagai ketua tim transisi. Apa alasan Jokowi memilih mantan Menteri Perindustrian dan Perdagangan itu?

"Pertama senioritas. Beliau itu bekas menteri. Sangat kompeten di bidangnya," ujar Jokowi di Balaikota Jakarta, Senin (4/8/2014).

"Kedua, Bu Rini punya pengalaman di bidang korporasi swasta dan pengalaman pemerintah yang gabungan keduanya ini penting," lanjut Jokowi.

Jokowi menampik penunjukkan Rini sebagai ketua tim transisi atas dasar kedekatan Rini dengan partai asalnya, yakni Partai PDI Perjuangan. Dia yakin Rini bekerja baik tanpa bisa ditawar kepentingan pihak lain.

Sebelumnya, Jokowi meresmikan rumah transisi di Jalan Situbondo Nomor 10 Menteng, Jakarta Pusat. Tim transisi memiliki fungsi mengantarkan transisi kepemimpinan dari pemerintahan Susilo Bambang Yodhoyono ke pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla.

Dengan tim transisi, Jokowi ingin transisi kepemimpinan berjalan mulus. Dalam menjalankan tugasnya, Rini dibantu empat deputi, yakni Andi Widjajanto, Hasto Kristiyanto, Anies Baswedan, dan Akbar Faizal.

Namun, hasil akhir proses Pilpres 2014 masih menunggu keputusan Mahkamah Konstitusi. Kubu pasangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa menggugat keputusan KPU yang menetapkan Jokowi-JK sebagai presiden dan wakil presiden terpilih periode 2014-2019.

Sumber: kompas.com


Baca Selengkapnya ....

Tiket

Popular Posts

LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH support SENI BERBELANJA DI RUMAH - Original design by Bamz | Copyright of Berbagi Berita Terkini.